Friday, January 28, 2005

Winamp

rasanya kalian dah gak asing lagi dengan yang namanya player yang satu ini. cewl software ini dulunya free abis tapi sekarang sudah mulai dibuat sedikit comersial meski masih ada versinya yang free. tapi aku akui memang player yang satu ini keren abis apalagi didukung dengan plugin plugin yang disupport oleh banyak company. saat ini aku lagi pake winamp versi 5.08c Pro dengan plugin tambahan OSS/3D v 7.0 kalo ada yang bilang winamp 5 lebih berat dibanding winamp sebelumnya, kurasa perlu dibenahi dulu tuh pendapatnya. kalo kita asal pake aja, maen next next, boleh jadi pendapat itu benar adanya. waktu nginstall winamp, aku nggak pake skin modern. jadi tetap pake skin yang classic. bagiku, winamp cuman buat player, bukan buat pajangan. :P kemudian, waktu ditanya conection, aku bilang aja nggak pake conection. satu hal yang mbencekno kalo lagi nginstall2 software, adalah saat dia mencoba untuk mengasosiasikan type type file yang dah kita tata rapi. hati hati dengan yang satu ini kalo kita nggak pingin ketambahan pekerjaan rumah. aku asosiasikan winamp untuk format audio saja. tidak termasuk video, karena aku lebih suka pake windows media player classic untuk playing movie karena tak memakan resource memory besar. kecuali untuk keadaan tertentu, pingin menikmati suara dolby atau dts, baru pake power dvd. lepas instalasi selesai, lari ke preference (Ctrl+P) - General Preference > matiin Show splas screen. > matiin Check for new versions of Wnamp at startup > matiin Allow Winamp to report .... > show winamp in stystem tray only. kurubah system tray icon, favouriteku yang gambar segitiga gray itu. - Plugin -> Output -> DirectSound output v2.2.10 -> configure > pada tab "device" aktifin Allow hadrware acceleration, karena aku pake sound 6 channel. rear sound baru kedengeran kalo ini diaktifin. > pada tab "fading" default fade lenght kurubah jadi 1500ms, smua fading aku enabled-in. dijamin ini nggak akan ngerusak telinga kita kalo kita pingin muter file, ngedrag slider ato nyetop winamp tiba tiba. cantik juga untuk transisi antar audio. - Plugin -> DSP/Effect ->4Front OSS/3D R7 (OSPI) -> Configure active plug-in > commentku, cewl banget untuk speaker speaker ber watt ato RMS gedhe. bisa buat tripping dikamar sepuas puasnya. > nggak perlu ribet, aku suka load temple yang "fat bass" untuk ngeluarin treblenya. atau "more bass" untuk ngalusin treblenya dengan memperkuat bassnya. - Winamp Equalizer pilih preset Full Bass & Treble didukung dengan mixer dari NVIDIA MIXER v1.0 dg equalizer full bass and treble, dengan preset environtment room, dan speaker speed 502, dah cukup membuat room like in the discotique. what about urs ????

No comments: